Persalinan perdanaku

Jam 5 pagi (pembukaan 2)

Sekitar jam 5 setelah adzan subuh, aku mau sholat. Pas mau buang air kecil…jreng…jreng…darah bo! Darah mengumpal seperti ati ayam…deg…deg…deg…sepertinya ini waktunya.

Jangan panik, itu kataku dalam hati.

Ok kita siap-siap yah!

Aku sambil beberes kamar, ganti seprai (ceritanya mo menyambut anakku), cek tas yang sudah dipacking dan semua hal yang berhubungan dengan surat-menyurat.

Akhirnya telepon suami…

Sambil nunggu suami, aku sarapan telur ayam kampong biar kuat. Pas suami datang, kita berdua jalan keliling komplek untuk cari nasi uduk. Aku bilang sama suami, paling ini baru pembukaan 2. Jadi gak usah panik.

Jam 10 pagi (pembukaan 4)

Setelah ngabisin nasi uduk dan mandi, aku pergi ke bidan sama suami dan umiku. Setelah di cek, katanya air ketubanku kok sedikit. Mungkin akan langsung lahir dan dia tidak mau ambil resiko jika ada komplikasi sama bayiku karena air ketuban sudah kering (ada kemungkinan harus operasi Caesar). Mereka tidak memiliki peralatan lengkap seperti rumah sakit. Aku dirujuk ke rumah sakit terdekat.

Padahal sudah mengidam-idamkan untuk didampingi oleh bidan Mardiah yang menjadi rekomendasi di keluarga besar …huhuhu! Sama bidan ini penangganannya lemah lembut tapi pasti.

Jam 12 siang (pembukaan 6)

Ganti baju bersalin dan di cek dulu sama salah satu suster. Akkhhh….sakit banget pas ngecek pembukaannya, beda banget sama bidan Mardiah.

Beberapa menit menunggu, akhirnya ketemu dokter (ganteng dokternya ;p) dan di USG. Hasilnya air ketubannya masih ada dan cukup. Posisi bayi bagus dan siap untuk bersalin.

Dasar dokter yah…selalu menyarankan untuk operasi. Emang kita nanam pohon duit! Kalau bisa normal, kenapa harus Caesar. Bahkan seninya pas normal, ceritanya panjaannngggg…….;p

Jam 1 siang (Induksi 1)

Mulai dipasang infus dan induksi. Mulai deh mules banget, tapi bisa ditahan. Intinya gak boleh panik dan gak jejeritan…tahaaannnn.

Jam 2 siang (Induksi 2)

Aku dipindahkan ke kamar bersalin. Mulesnya mantap…..tapi bisa ditahan. Para suster udah ngumpul di ruang bersalin. Ada kali 10 orang suster. 3 orang yang menangani aku secara khusus, selebihnya nonton (Emang layar tancep). Mungkin anak-anak PKL. Semua peralatan medis sudah disiapkan dan gw lagi sibuk ngatur napas biar gak cepat capek…..huffffff.

Kata dokternya harus lahir neh sebentar lagi, kalau gak, akan operasi. Umiku minta dokter supaya aku diusahakan lahir normal.

Jam 2.30 (Mulai ngeden)

Suster minta aku mulai ngeden

Suster : Coba ngeden bu!

Aku : Ngimana caranya?

Suster : Seperti mau buang air besar tapi keras

Aku : ????

Suster : Dicoba bu!

Aku : Heh…eeeeeeeeeee….huffff

Suster : Jangan dibuang napasnya bu

Aku : Heh…trus ngimana caranya?

Suster : Penekanan pada perut, bukan dileher.

Jam 3 siang (This is the moment)

Dokternya datang untuk cek lagi …

Dokter : Ok, pembukaan sudah lengkap. Ayo ngeden bu!

Aku : eeeeeeeeeeeee……..huffff

Dokter : Ayo bu! (sambil memotong sedikit di bagian bawah)

Latar belakang (Para suster PKL bawa pom pom sambil bilang Ayo…ayooo…dikit lagi bu)

Suami : Ayo sayang…itu palanya udah keliatan. Rambutnya lebat.

Umiku : Ayo kak…ngeden ngeden…dikit lagi.

Aku : eeee….huffff

Dokter : Ibunya gak ada tenaganya. Vakum aja yah bu. Pas ibu ngeden, saya langsung tarik. Gak ada efek kok sama otaknya.

Ngeden terakhir dan anakku di vakum. Terlahirlah anakku ke muka bumi ini dengan selamat dan nangisnya kencang banget. Bahkan udah melek matanya…Masya Allah. Alhamdulillah…kamu selamat nak!

Legaaaa rasanya. Suami dan umiku sibuk menginformasikan kelengkapan anggota badan anakku. Sedangkan aku, hampir ngerasa mati rasa karena sekujur tubuhku sakit semua.

Suami pergi mengadzankan anakku. Umiku mengucap atas nama Allah berkali-kali dan tetap mendampingi aku saat pengeluaran ari-ari dan bagian bawah dijahit (rasanya makyuussss). Akhirnya aku dapat 6 jahitan.

Pas aku lagi asyik jejeritan dijahit bagian bawah (rasanya ngelebihin melahirkan menurutku, udah dibius tapi kok berasa banget). Tiba-tiba ada ibu-ibu mau ngelahirin yang udah pembukaan lengkap (di ruang yang sama). Tinggal brojol aja. Aku cuma memandang lemas……huhuhuhu…ada teman seperjuangan.

Pesan moral:

1. Harus persiapan mencari rumah sakit pengganti kalau tidak berhasil melahirkan sama bidan karena keterbatasan peralatan medis yang mereka miliki.

2. Kalau sudah keluar darah atau air ketuban tidak perlu terburu-buru ke dokter/ bidan. Karena masih pembukaan 2. Masih lama lagi (bahkan temanku ada sampai 3 hari)

3. Tidak perlu jejeritan karena akan menghabiskan tenaga dan psikis kita.

4. Be cool and confident. Pasti bisa melahirkan normal, jika tidak ada komplikasi dengan keadaan bayi dan rahim.

5. Menurutku sakit paling makyusss bukan pas melahirkannya tapi pas pengecekannya (berasa dikobok-kobok), naro kateter (utk nyedot air seni) dan dijahit bagian bawah.

6. Lebih nyaman memang didampingi oleh orang tersayang supaya semangat!

7. Buat para calon ibu. Jangan takut karena setiap cerita akan berbeda dan kita hanya punya 2 pilihan: cara normal atau operasi Caesar. Dan keduanya sama sakitnya … hahahaha!

related story: http://sorayalannazia.multiply.com/journal/item/243/Akhirnya-anakku-punya-nama

19 thoughts on “Persalinan perdanaku

  1. Menurutku sakit paling makyusss bukan pas melahirkannya tapi pas pengecekannya (berasa dikobok-kobok), naro kateter (utk nyedot air seni) dan dijahit bagian bawah================================================ini juga tidak selalu dialami oleh semua ibu lho Aya, aku gak pake’ diobok2, gak dikateter dan gak dijahit, alhamdulillah🙂

  2. Kalau sudah keluar darah atau air ketuban tidak perlu terburu-buru ke dokter/ bidan. Karena masih pembukaan 2. Masih lama lagi (bahkan temanku ada sampai 3 hari)=============================================buru-buru juga gpp, biar dicek oleh tenaga medis :)aku jam 3 keluar darah, jam 5 kurang udah lahir, kalau gak buru2 ke RS bisa lahir di bajaj, apalagi di jam macetnya jakarta😀

  3. srisariningdiyah said: malah ada yang 11 hari kog bukaan 2 xxiixix…aku hampir 3 hari saja

    iya…ada sepupuku ampe seminggu utk melahirkan anaknya…gk kebayang sakit mulesnya :p

  4. myshant said: Menurutku sakit paling makyusss bukan pas melahirkannya tapi pas pengecekannya (berasa dikobok-kobok), naro kateter (utk nyedot air seni) dan dijahit bagian bawah================================================ini juga tidak selalu dialami oleh semua ibu lho Aya, aku gak pake’ diobok2, gak dikateter dan gak dijahit, alhamdulillah🙂

    wah kok bisa…krn langsung udh pembukaan lengkap yah?

  5. myshant said: Kalau sudah keluar darah atau air ketuban tidak perlu terburu-buru ke dokter/ bidan. Karena masih pembukaan 2. Masih lama lagi (bahkan temanku ada sampai 3 hari)=============================================buru-buru juga gpp, biar dicek oleh tenaga medis :)aku jam 3 keluar darah, jam 5 kurang udah lahir, kalau gak buru2 ke RS bisa lahir di bajaj, apalagi di jam macetnya jakarta😀

    wow…..cepet bgt! keluargaku gak ada sejarah brojol secepat itu seh. enak kali yah langsung brojol begitu…;p

  6. tintin1868 said: nanti adiknya rakha ga perlu jejeritan ya kalu ngeden..emang sebelumnya ga ikutan kelas ibu hamil? biar diajarin gimana cara ngeden?

    hahahha…iya udh pinter yah. gk ikut kelas begituan krn gk tau ada kelas spt itu juga ;p

  7. keknya kalo udah keluar darah musti cek ke dokter dehyg ga perlu buru2 itu kalau mules, musti cek bener2 mulesnya udah brapa menit sekali, konsisten ga mulesnya, jgn ketuker dg braxton hickstapi kalau udah keluar darah, keknya musti dicekaku jam 1 malam keluar darah, jam 2 ke RS udah bukaan 6, jam 5 lahiraneh, btw, kog ujug2 komen trus ga kenalan, salam kenal ya Ayaselamat udah melahirkan dg lancar walau mungkin ga sesuai rencana yamemang ga ada yg bisa ngerencanain lahirannya dg ideal, xixixi

  8. bunda2f said: keknya kalo udah keluar darah musti cek ke dokter dehyg ga perlu buru2 itu kalau mules, musti cek bener2 mulesnya udah brapa menit sekali, konsisten ga mulesnya, jgn ketuker dg braxton hickstapi kalau udah keluar darah, keknya musti dicekaku jam 1 malam keluar darah, jam 2 ke RS udah bukaan 6, jam 5 lahiraneh, btw, kog ujug2 komen trus ga kenalan, salam kenal ya Ayaselamat udah melahirkan dg lancar walau mungkin ga sesuai rencana yamemang ga ada yg bisa ngerencanain lahirannya dg ideal, xixixi

    salam kenal!iya…ternyata emang gk bisa sesuai dgn rencana, tapi harus ngikutin rencana Allah swt….hahahha.enak bgt bisa melahirkan cepat ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s