Lagi sedih…

Kemarin aku menyakiti teman baikku…rasanya sakit bgt!

Semua berawal dari bisnis dagang kalung yg temenku bikin. Gak tau kenapa bulan ini gak dicatet orderan mana yang sudah dibayar, asal inget aja, jadi deh kejadian dimana aku sudah serahin duitnya tp dianya lupa kapan gw ngasihnya.

Mencoba untuk mengingatkan hari itu tapi memang hari itu tidak terjadi kejadian yang special. Saat itu juga dia sambil mengerjakan tugas dan keinginannya untuk cuti karena ada sepupunya yang married. Jadi tetap saja dia tidak ingat, karena otaknya lagi penuh dgn segala macam permasalahan.


Sekarang nada bicaranya agak tinggi dan straight forward, sikapnya juga tidak bersahabat, biarpun dia mencoba untuk bersikap biasa saja, tp tetap saja aku tau sikap itu. Padahal orderan kalung banyak lagi, kalo moodnya lagi jelek begini mana bisa dia bikin, krn dia kerja berdasarkan mood bukan berdasarkan gw butuh duit or gak.
Emang beda bgt yah, orang ekonomi yang kerja berdasarkan untung yg akan diraih dengan orang seni yang bekerja berdasarkan kepuasan hatinya (lbh ke mood).


Gw berusaha untuk tetap ketemu dia dimejanya, tp sepertinya dia tidak suka itu.

Huh……what should I do?
This just matter of misunderstanding that can break our friendship .

Dari awal tau sih, kl berteman sudah pindah ke urusan bisnis akan terjadi hal spt ini…hiks

I hate this!!!

44 thoughts on “Lagi sedih…

  1. myshant said: hikmahnya ….selalu buat segala sesuatunya tertuliskalau cuman faktor berdasarkan ingatan aja emang biasanya lupa

    emang….dan btnya kita lupa utk menulisnya krn banyak bgt urusan yg mo dikerjain!!!

  2. biz itu tidak mengenal teman atau sodara. lain cerita kalau kedua belah pihak saling asal dan cingcay dalam hitung2an. sebaiknya serah terima dalam bentuk apapun selalu disertai dengan bukti penerimaan atau penyerahaan. agak ribet tapi akan selalu sukses dan bisa menjaga kondisi seperti ini terjadi.dari gue mah coba lo kumpulkan bukti2 selengkapnya. tunggu beberapa saat kali lo bisa diskusi lagi dengan dia klo engga bikin surat yang isinya menerangkan kalo lo udah transaksi.

  3. windageulis said: biz itu tidak mengenal teman atau sodara. lain cerita kalau kedua belah pihak saling asal dan cingcay dalam hitung2an. sebaiknya serah terima dalam bentuk apapun selalu disertai dengan bukti penerimaan atau penyerahaan. agak ribet tapi akan selalu sukses dan bisa menjaga kondisi seperti ini terjadi.dari gue mah coba lo kumpulkan bukti2 selengkapnya. tunggu beberapa saat kali lo bisa diskusi lagi dengan dia klo engga bikin surat yang isinya menerangkan kalo lo udah transaksi.

    sedihnya itu gak ada buktinya win!!!bkn gw stress nih!mgk sementara gw gak ketemuan sm dia dulu kali yah, pdhl msh ada transaksi n orderan lg nih!gw teledor utk bulan ini!!!biasanya ditulis kok ;(bbttttttttttttttttttttttttttttttttttttttttt

  4. Sabar dulu Aya! Semoga kejadian ini tak akan memutus persahabatan kalian tetapi sebaliknya memperkuat! Memang ada yang bilang bisnis (uang) tidak kenal sahabat, tetapi ini sudah terjadi jadi diambil hikmahnya yaaa say *hugs*

  5. mmm.. kasih space dulu ajah bwt temennya dan bwt aya juga.. tapi jangan lama2.. :)baru njelasin dah siap2 uang pengganti, kadang emg harus ngalah salah satu.. ato mungkin fifty2..?!?semoga cepet terselesaikan yah ya..🙂

  6. Waah piyee, ikut prihatin saya Aya…Tapi kok bisa lupa gitu temenmu itu Aya..,mungkin karena doi banyak yg dipikirin makanya lupa…emang kalo gk ada saksi susah juga😦

  7. itulah susahnya berbisnis dengan teman atau keluarga… mending kita berbisnis emang harus ada hitam diatas putih jadi mau main gak enak2an bisa… *i had been there before*

  8. afnia said: Sabar dulu Aya! Semoga kejadian ini tak akan memutus persahabatan kalian tetapi sebaliknya memperkuat! Memang ada yang bilang bisnis (uang) tidak kenal sahabat, tetapi ini sudah terjadi jadi diambil hikmahnya yaaa say *hugs*

    semoga yah mba! doain jg spy masalahnya kelar*hug mba afnia*

  9. gedembem said: Besok-besok kejadian kayak gini jgn sampe terulang lagi mba….Lebih teliti lagi…mudah-mudahan temennya cepet ceria lagi….

    iya nih emang aku kurang teliti ;(

  10. yennys said: hmm… emang klo berbau duit, kadang sebuah persahabatanpun bisa hilang.., sabar aja ya… plus cari bukti baru biar gak salah paham ya…

    iya nih lg nyusun cerita peristiwanya utk ingetin dia!

  11. bisnis is bisnis, sebaiknya ada catetan serah terima uang/barang… true, friendship bisa pecah karena duit… tapi dibalik juga deh… what kind of friendship yang bisa mudah pecah cuma karena duit? =)sabar ya jeng…

  12. brownhieze said: mmm.. kasih space dulu ajah bwt temennya dan bwt aya juga.. tapi jangan lama2.. :)baru njelasin dah siap2 uang pengganti, kadang emg harus ngalah salah satu.. ato mungkin fifty2..?!?semoga cepet terselesaikan yah ya..🙂

    iya nih tp gak kepengen pake acara ganti rugi krn aku udh kasih duitnya itu!doain yah smoga bisa cepet selesai

  13. sikrit said: Waah piyee, ikut prihatin saya Aya…Tapi kok bisa lupa gitu temenmu itu Aya..,mungkin karena doi banyak yg dipikirin makanya lupa…emang kalo gk ada saksi susah juga😦

    iya nih kak ;(

  14. evimeinar said: itulah susahnya berbisnis dengan teman atau keluarga… mending kita berbisnis emang harus ada hitam diatas putih jadi mau main gak enak2an bisa… *i had been there before*

    yah begitulah ;(

  15. indahjuli said: Aya, percaya kata hati :)kalau udah punya feeling, mending ikutin kata hati. Makanya aku tuh gak pernah mau berbisnis sama temen, ancur deh :Dhugs Aya

    iya….lumayan masalahnya agak redasmoga bisa berbisnis kembali.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s