Temans…rasanya waktu berjalan sangat cepat!

Rasanya waktu berjalan sangat cepat


Akhirnya teman dekatku yg pertama kali nikah dr kami semua dan sdh melahirkan anak pertamanya kemarin (tgl 10 Mei 2006) dgn Caesar. Dirinya keliatan kaget jg gw dtg krn kayaknya belum sempet kasih tau deh…hehehehehe …tp senengkan…hihihihi (dpt info dr temen yg lain).


Kita sudah cukup lama gak ketemu dan kangen banget. Kondisi dia masih lemah, blm tidur dari jam 2 siang tadi. Karena operasi Caesar, dia harus puasa selama 8jam dulu. Pdhl maagnya udh kambuh gitu. Akhirnya dikasih teh manis+permen+obat maagnya. Dia berusaha sekuat tenaga utk tidak muntah krn kl dia muntah harus mengerakkan badannya yg tdk diperbolehkan oleh dokter. Bahkan dia belum menyusui anaknya.


Aku senang sekali bertemu dgn dirinya
Melihatnya bersimpuh keringat dan mencoba mengelapnya berkali-kali
Melihatnya sangat letih dan berusaha utk mengobrol dgn aku dan saudara-saudaranya yg dtg menjenguk
Melihatnya tersenyum kepada suaminya yg selalu mendukungnya dan selalu siaga.


Dia cerita banyak sekali ttg kehamilannya dan prosesi melahirkannya.
Dia bilang betapa enaknya hamil karena punya alasan utk memakan semua makanan kesukaannya tanpa takut gendut…kikikiki
Dia bilang betapa enaknya dia hamil anaknya ini, tidak rewel n morning sickness yg berlebihan
Dia bilang betapa enaknya sewaktu kehamilan 6 bulanan, dimana anaknya bisa merasakan emosi ibunya, spt waktu dia kehausan dan membeli teh botol, si bayi pasti kegirangan dan sewaktu dia sedang kesal dgn suaminya, si bayi akan bergerak dgn gelisah.
Dia bilang betapa enaknya ada suami yg mendukung kita secara moril dan selalu mau utk direpotin.
Dia bilang betapa leganya sewaktu dia mendengar suara anaknya baru keluar dari rahimnya.
Dia bilang betapa ajaibnya semua proses itu


Ku lihat anaknya dibalik ruang kaca itu, melihat anaknya berbaring tenang tanpa beban, matanya yg lembut, bibirnya yg menutup dan gerakan kepalanya yg berlahan…lucu sekali!
Aku bil “untung putih yah, jgn sampe kyk bapaknya yg item”…hehehehe
Kau pun tersenyum mendengarnya


Beberapa saat kau melempar pandangan ke suamimu dan berkata “sekarang ada mainan dan nungguin ayahnya pulang”
Aku bil “loe kyk emak-emak aja ngomongnya…hihihihi”
Kamu bil “itu naluri soraya, naluri seorang ibu”


Kau bil lagi “loe datang pada saat-saat penting dalam kehidupanku, dari pas pernikahan dan melahirkan”
Aku bil “pas pacaran, gak diitung tuh. Gw
kan yang nasehatin spy sama suami loe sekarang”
Kau bil “itu gak masuk itungan, gak penting…wahhahahahaha”
Aku bil “uuuu…dulu aja kl tiap hari gak ngobrolin cowok, kyknya gak afdol…kikikikikikiki”


Yah memang obrolan kita sudah berbeda😉
Kau sibuk dgn cerita suami dan anak, sedangkan aku cuma bisa cerita cowok-cowok yg berkeliaran di
Jakarta ini

Muncullah pertanyaan yg paling ku benci, yg sudah capekku dengar dan ku jawab.
Kau bil “kapan nih nikah?”
Aku bil “loe kalo ketemu gw, jgn pernah nanya itu ke gw. Pasti kalo waktunya datang pasti diundang deh!”
Kau cuma tertawa


Teman …aku kangen sekali dgn dirimu!
Pada saat kita berempat (kau, suamimu, temen SMA kita berdua dan aku) makan siang ditangga darurat gedung kantor kita.
Pada saat kau menangis karena baru dimarahin atasan
Dan pada saat ku pinjam suamimu sekarang sbg pacarku utk menghindar dari om-om centil yg berkantor tak jauh dr kantormu…wahhahahaha!


Teman…terima kasih atas cerita kehamilan dan melahirkan itu, membuatku tidak merasa ngeri n ngilu yg selalu ku alami pada saat ku jenguk sepupuku yg baru melahirkan.


Teman…maafkan aku yang tidak banyak menyisakan waktu utk menemanimu melewati masa kehamilan yg penuh dgn keajaiban itu


Teman…selamat yah atas keberanianmu utk masuk kebabak kehidupanmu yg baru ini dan memberikanku contoh betapa indah semua itu.

32 thoughts on “Temans…rasanya waktu berjalan sangat cepat!

  1. dan sangat beruntunglah mereka yang menyadari bahwa waktu itu memang terkadang berjalan tak terasa begitu cepat..saya jadikan sebuah renungan..terima kasih ya Aya..:)

  2. imamisnaini said: sampaikan salam buat temenmu…dan selamat atas kelahiran anaknya…..semoga menjadi anak yang membanggakan orang tua dan masyarakatnya…amiiii…n

    makasih ;)nnt aku sampein😉

  3. aburasyidin said: dan sangat beruntunglah mereka yang menyadari bahwa waktu itu memang terkadang berjalan tak terasa begitu cepat..saya jadikan sebuah renungan..terima kasih ya Aya..:)

    iya makasih jg, smoga jd renungan ;)spy jg suami yg siaga yah …hehehehehe ;p

  4. achmadf said: ilmu hikmahnya dah nyampe niii, bagi2 dong,,,btw, selamat ya buat teman kamu. dia mau ikut AQUArobik sabtu besok gak?halah, gubrak!!!

    acaranya kan tgl 14 Mei kan? itu hari minggu kan.kok mas achmad bil hari sabtu???yg bener yg mana???

  5. myshant said: fase dalam kehidupan yg memang akan dijalani Ya’semoga bisa dinikmati tiap fasenya 🙂

    iya mba shant emang fase kehidupan yg hrs aku lewati nih!alhamdulillah krn liat temenku bisa melaluinya dgn mulus, aku jg gak ngeri n ngilu yg biasa aku alami kalau jenguk sepupu melahirkan ;)jd kepengen ngerasain apa yg temenku rasa …hehehehe ;p

  6. pinkq said: lebih enak lagi kalo gak caesar..alias normal…betul tak ?🙂 feel like a real woman🙂

    kepengennya jg normal tp apa daya si bayi kelilit tali pusernya!caesar mahal bo!recoverynya jg lama!

  7. wishknew said: yang penting bayi dan ibunya selamat… kalo bisa normal, lebih baik. kalo cesar the only chance, ya seneng bapaknya hehehehe

    lho kok yg seneng bpknya???karena vaginanya masih rapet pet pet yak….wahhahahahahahatemenku jg bilang itu ;p

  8. lelakibiasa said: dilihat dari photo diatastampak sekali dengan jelasmuka si aya juga mupeng bangetpengen seperti sahabatnya :pxixixiixixiixi

    whahahhahahaha….si uda tau aje aye kepengen juge….;p

  9. sorayalannazia said: karena vaginanya masih rapet pet pet yak….

    ini anggapan yang salah kaprah lho ..*kata dokter niy*gak ngaruh kalau vagina udah dilewatin sama bayimemang sudah seharusnya lewat situvagina itu lentur, kalaupun ada tindakan episitomi (pengguntingan perineum), toh akan dijahit kembali.gak ada bukti nyata vagina yg belum dilewatin bayi bisa lebih memuaskan dari vagina yg sudah dilewatin bayi. *tuh kan, jadi ngomong serius*

  10. myshant said: ini anggapan yang salah kaprah lho ..*kata dokter niy*gak ngaruh kalau vagina udah dilewatin sama bayimemang sudah seharusnya lewat situvagina itu lentur, kalaupun ada tindakan episitomi (pengguntingan perineum), toh akan dijahit kembali.gak ada bukti nyata vagina yg belum dilewatin bayi bisa lebih memuaskan dari vagina yg sudah dilewatin bayi. *tuh kan, jadi ngomong serius*

    hehehhehehehehe….aku sih gak ngerticuma tau dr temenku aja bil kyk begitu….hehehehhehehe!coba diadain survey yah apa bedanya….wakkakakakaakkaakkakkk ;p

  11. sorayalannazia said: acaranya kan tgl 14 Mei kan? itu hari minggu kan.kok mas achmad bil hari sabtu???yg bener yg mana???

    salah lihat tanggalan, hi hi himaklum anak dah tiga, umur jg kepala tiga, istri kurang tiga apa lagi yaaaa? ;D kikikikikikikik

  12. achmadf said: salah lihat tanggalan, hi hi himaklum anak dah tiga, umur jg kepala tiga, istri kurang tiga apa lagi yaaaa? ;D kikikikikikikik

    waduh….sdh direncanakan utk poligami yah ;ptuh…mbak ngimana responnya ;p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s