Surat dari Sang Putri

Seorang Ibu masuk ke kamar putrinya dan melihat surat tergeletak di atas kasurnya. Dengan berdebar ia membaca surat itu, saking takutnya tangannya sampe gemetaran.

“Ma, dengan sangat menyesal dan mohon ampunan dari Mama saya harus bilang saya kabur dengan pacar baruku. Saya cintaaa banget sama dia dan dia juga kereeen banget dengan tato di seluruh tubuhnya juga tindikan dimana-mana. Oh ya dia pake motor gede lo, Ma.

Bukan itu aja, Ma. Saya sedang hamil dan Samson bilang kami akan bahagia tinggal di pondoknya di hutan. Dia pingin punya banyak anak dan itu emang impianku. Oh ya, Ma ternyata mariyuana tuh nggak akan membahayakan kok dan kami berencana menanamnya untuk kami dan juga teman-teman. Kami barteran dengan ekstasi dan kokain.

Sementara itu kami berdoa mudah-mudahan ilmuwan bisa cepat menemukan obat penyembuh AIDS supaya Samson lekas sembuh. Mama nggak perlu kuatir, Dona kan udah 15 tahun, udah tau gimana jaga diri. Mungkin nanti Dona akan mengunjungi Mama untuk ngenalin cucu Mama.”

Dengan Cinta,

Anakmu

Dona

NB:

Ma, nggak kok. Semuanya boongan, hihihihihih. Sekarang Dona lagi di rumah tetangga sebelah. Dona cuma mau nunjukin bahwa masih ada hal lain yang lebih jelek dalam hidup daripada sekedar nilai raport yang banyak merahnya. TUH, ADA DI MEJA BELAJAR DONA….I LOVE YOU, MA!!

sumber : kiriman dr teman

11 thoughts on “Surat dari Sang Putri

  1. dyru said: hehehe.. dona kreatif juga ya caranya biar ga kena marah nilainya jelek..

    iya kreatip bener yah!coba tau dr dulu so gak dimarahin pas dpt nilai merah diraport utk matematika ;p

  2. sorayalannazia said: coba tau dr dulu so gak dimarahin pas dpt nilai merah diraport utk matematika ;p

    kalo ibu-nya balikin gimana?bahwa masih ada hal lain yang lebih baik dalam hidup daripada sekedar maen ke mall, ngrumpi, nonton tipi hehehe..

  3. dyru said: kalo ibu-nya balikin gimana?bahwa masih ada hal lain yang lebih baik dalam hidup daripada sekedar maen ke mall, ngrumpi, nonton tipi hehehe..

    nnt aku tanya ibunya dona ;p

  4. trully said: Waa.. Dona kreatip banget yak..Hm.. jadi mikir, kalo jadi ibunya Dona mesti lebih kreatip lagi bikin surat balasan buat Dona..πŸ˜€

    whahahahahahahha….like mother like daughter ;p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s