[sharing] Modus Penipuan Baru

Smoga gw gak pernah ngalamin ini….

For sharing…..


Dear All,..
Membaca dua kisah yang saya dapatkan lewat milist membuat saya teringat akan
kejadian yang juga menimpa saya sekitar tahun lalu… tapi saya lupa tepatnya tanggal berapa…


Saya operational auditor restoran bakmi di Jakarta, sehingga tugas saya berkeliling dari satu outlet ke outlet yang lain. Hari itu kebetulan saya bertugas audit ke outlet yang ada di
Electronic City, SCBD.> > Sore hari sekitar jam 6 sore, selesai audit saya pulang menuju halte busway Polda. Tak ada kejadian yang mencurigakan. Semua berjalan normal, banyak pegawai kantor yang keluar dari gedung Artha Graha dan BEJ menuju halte Polda.


Ketika mendekati halte, dekat persimpangan saya ditampar seorang wanita. Saat itu saya sedang berjalan membawa 2 tas. Satu tas berisi barang pribadi seperti dompet, HP, camera digital, dkk dan satunya lagi dokumen audit. Terus terang saya terperanjat, tidak menduga sama sekali. Mimpi apa semalam hingga tiba2 ditampar di depan umum seperti itu. Dongkol juga…> Dia memaki saya…melotot…saya tidak peduli dengan dia, dan berpikir positif mungkin saja dia sedang meluruskan tangan dan terkena pipi saya… (saya mencoba positive thinking karena malu di depan umum…)

Rasanya seh sedikit panas dan pedih. Refleks, saya langsung memeluk kedua tas saya itu erat2… Ajaibnya,.. hanya beda sepersekian detik, ada 3 orang pemuda dari arah belakang saya menanyakan kabar saya, mencoba memberikan bantuan dengan bersimpati kepada saya, menanyakan apakah saya bermasalah dengan wanita tersebut.


Saya masih ingat dengan jelas mereka menawarkan bantuan memegang tas saya sehingga saya bisa membalas tamparan wanita tadi. Saya sempat menoleh ke belakang, melihat apakah wanita itu baik2 saja… ternyata… dia sedang menggeram kepada saya…dan memandang benci langsung saja saya berjalan cepat menaiki tangga menuju loket busway. ketiga pemuda tadi terus mengejar saya, hingga saya tiba di ujung tangga halte.


Well…saat itu ada banyak orang, pegawai kantoran yang sama2 berjalandengan saya, tukang ojek motor, joki three in one, semuanya hanya memandang kejadian yang saya alami tanpa ekspresi. Saat menghindari kejaran 3 pemuda tadi, dan saya melewati tukang ojek motor,seorang diantara tukang ojek berseru kepada saya agar saya lebih berhati2…Ada kemungkinan wanita yang menampar saya sekongko dengan 3 pemuda tersebut…berharap emosi saya tidak stabil, balas mengejar, mencaci dan menampar wanita tadi sehingga saya lengah dan tas2 saya pun raib… Puji Tuhan saya berpikir positif saat itu… sehingga selamat tiba di rumah.


Semoga pengalaman ini dapat dijadikan perhatian untuk teman2 semua… Jangan lupa untuk selalu berdoa, waspada dan berpikir positif ya???

Regards,…

yang mengalami langsung kejadian tersebut

^_^

Sherly

Cerita kedua :

Untuk teman-teman yang sering berjalan di trotoar Jendral Sudirman, baik antar gedung ataupun menuju Halte busway terdekat… hati-hati…. Terutama teman-teman yang masih keturunan Chinese… Maaf, saya bukan mengumbar isu SARA di sini. Melainkan, pure sharing supaya teman-teman extra berhati-hati, jangan sampai terkena juga.


Saya, ibu beranak satu, seorang konsultan pajak. Pada hari Rabu,tgl 1 Feb 2006 yang lalu, saya sedang visit (fieldwork) ke klien saya yang bertempat di gedung summitmas, Jend Sudirman (sekitar seberang
Ratu Plaza ). Biasanya klo bawaan tidak banyak, pulang saya naik bus transjakarta (busway) dari halte ratu plaza. Tp hari itu saya hendak dijemput dari ratu plaza.


Trotoar jalan sudirman antara Gedung summitmas dan halte busway ratu plaza memang agak gelap, dinaungi pohon-pohon. Selama ini pun klo berjalan kaki sepanjang gedung summitmas menuju jembatan penyebrangan, saya selalu berdoa ekstra da
lam hati, dan jalan cepat-cepat. Terus terang namanya gelap, pasti agak takut.

Tp hari itu, kebetulan tidak jauh di depan saya ada orang (perempuan). Dlm hati saya, Wah, tumben ada temen jalan. Paling gak sepanjang jalan gelap ini, pas ada orang yang jalan kaki juga, mau ke arah jemb penyebrangan. Syukur deh. Siapa yang sangka, sekitar kedudukan saya berjalan kaki sejauh 150 meter sekeluar saya dari gedung summitmas. Speed saya tetap, tp perempuan depan saya itu berubah. Dia jadi dibelakang saya.


Dan seketika menjambak rambut saya. Alamaakkkk, sakitnyaaaaa….. Kejadian begitu cepat. Saya tahunya dijambak, yah karena efek sakit lumayan yang timbul setelahnya. Saya berhenti berjalan dan menengok ke belakang.. Eh.. perempuan itu sedang melotot, MEMANDANG DENGAN PENUH KEBENCIAN kepada saya dan membentak…HEEEEEE!!!! MAU MALING LUH YAH??? Saya sudah tidak ingat, saya bergumam atau mengeluarkan suara yang cukup kedengaran, tp saya ada menjawab, Gila kali luh yah??!!!

Teman-teman, waktu itu saya pakai kemeja, celana panjang, berblazer, bersepatu hak tinggi, bahu kanan membawa laptop yang dijejal dengan dokumen juga, tangan kiri membawa taskerja. Ribettt deh….. Excuse me???? Mau malinggg????!!! Terus perempuan itu lanjut,EMANG DASAR CINA LUH!!! (maap) BABI LUH!!! ANNJJJINGGGG LUHHH!!!!…. de el el de el el…. Perempuan ini benar-benar sekuatnya berteriak, memaki dengan penuh hawa nafsu kebencian. Wkt dibilang mau maling, saya kaget.

Tp kalimat kedua, sumpah serapah, saya shocked,shocked sekali. Saya sempat bingung, mau jalan terus ke jembatan penyebrangan (masih setengah jalan lagi) or naik taksi yang lewat. Perempuan itu terus memaki-maki, dengan kalimat lebih kurang sama. Saya sempat meminta tolong kepada orang yang akhirnya ada lewat juga. Tp mereka menghindar. Saya bingung-bingung aja, tp lalu saya putuskan meninggalkan tempat kejadian sesegeranya, naik taksi.


Waktu saya melambai manggil taksi, taksi pertama tidak berhenti (mungkin order). Si perempuan itu masih terus berteriak-teriak,DASAR CINA!!! ANJING!!! BABIIII LUHHH!!! MAU KABUR LUH YAH???? PERGI LUUUHH!!!> PERGIIIII!!! CINA!!! ANJING!! BABI!!! De el el de el el berulang- ulang…. Aduhhhh saya makin takutt…Taksi kedua yang saya lambaikan berhenti… Saya naikkk… Selamaaaatt……….Akhirnya.. Aduhhhhhh hhhhhhh!! Saya takuutt sekali, di taksi baru efek traumanya keluar, saya agak gemetar, dan mulai nangis (belum sesenggukan), cuman air mata mengalir aja… Saya raih handphone saya, mau mengadu pada suami saya (di luar negeri). Waktu itulah saya sesenggukan.


Saya butuh ditemani segera, saya ke tempat adik saya di Bina Nusantara (yang memang semulanya mau menjemput di
Ratu Plaza ). Masih dengan sesenggukan, di sana saya dipeluk dan dihibur oleh adik tercinta.

= = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = =

Teman-teman, klo saya bertemu lagi dengan perempuan ini, saya pasti ingat. Ciri-cirinya, agak tinggi berisi sekitar 162cm-165 cm, dari suku Batak atau Ambon (tidak ada maksud lain selain saya menjelaskan di sini), lebih kurangnya.
klo tidak sedang memaki atau melotot, mungkin sebenarnya tampangnya lumayan juga.


Dia membawa tas dikempit di ketiak kiri. Pakaiannya kemeja, memakai rok. Pakaian tua, tapi rapi. Rambutnya ikal, panjang dikuncir. Sepertinya orang ini psycho, anti Cina. I dont know….


Reaksi teman-teman if only you were the one who experienced it mungkin berbeda-beda. Mungkin melawan, berusaha meluruskan atau apa aja. Saran saya tinggalkan tempat kejadian segera. Mungkin juga apa yang saya alami itu sebenarnya awal dari modus perampokan yang baru. Karena klo saya ingat2 dan ingat2 lagi, perempuan ini sedang menunggu di jalan waktu saya keluar dari batas pagar summitmas.


Mungkin perempuan ini memang sudah menunggu target. Saya ada sharing cerita ini kepada teman kantor saya.
Salah satunya sekitar 2 tahun lalu, pernah terkena kasus serupa di depan
Sudirman Square Office Towers (dulu namanya masih Danamon Aetna). Di depannya, klo sudah sore ke malam, ada jualan bertebar begitu bukan? Nah, teman saya tiba-tiba ditampar tanpa alasan oleh seorang perempuan bercirikan sama (tp rambutnya tidak begitu panjang, mungkin karena 2 thn lalu?).


Teman yang sama pe
rnah juga di bus P86, duduk di sisi bangku yang tiga dekat jendela, tengah ada orang, dekat aisle ada perempuan. Perempuan yang dekat aisle berusaha menampar teman saya yang duduk dekat jendela, tp gak nyampe sepenuhnya. Sehingga cuma pedih-pedih dikit aja di pipi. Masih juga oleh perempuan bercirikan sama.

Aduh, teman-teman, pokoknya hati-hati yah.. Kita perempuan, baik Indonesia asli ataupun keturunan Chinese, sebaiknya menghindari tempat gelap.
Anytime, anywhere, anything can happen to us. Always pray to our Lord..Mohon perlindunganNya senantiasa….Amin..

Salam,

Sari

sumber : dari kirimin temen

Sereeeemmmm yah!!!


10 thoughts on “[sharing] Modus Penipuan Baru

  1. hiiii seyemm. hati-hati. sepertinya, orang psikopat yang memanfaatkan “kelebihannya” itu utk berbuat jahat. tinjauan dari psikologis? gimana gung pendapatnya?😉

  2. tianarief said: hiiii seyemm. hati-hati. sepertinya, orang psikopat yang memanfaatkan “kelebihannya” itu utk berbuat jahat. tinjauan dari psikologis? gimana gung pendapatnya?😉

    iya ada aja yg kepikiran gitu!aduhhh…smoga gw gak pernah kena nih!seyeeeemmmmmmm!!!gila udh 3hr ini terima email isi kyk ngini trus diposting di sini…bikin orang parno aja!

  3. windageulis said: sebisa mungkin ga sendiri kali ya untuk kasus pertama. eh gue riplay pertama ga yah :))

    iya kemana2 sekarang hrs ada temennya!!!kriminalitas sekarang tambah aneh n canggih!

  4. dedysubandi said: wah..dikota besar..memang macam2 aja yah cara penipuan….ini menunjukkan bahwa mencari rejeki yang halal…bukanlah pekerjaan yang gampang….

    yap!hiks….susah apalagi skrg gak ada kantor yg hire pegawai tetap, hampir smua utk kontrak!

  5. bundakirana said: ck..ck…orang kalo mau jahat kok jadi ‘kreatif’ gitu ya…. karena saya bukan org Jkt, dengar2 cerita kayak gini, suka serem euy, kalo ke Jkt😦

    dimanapun kita berada hrs selalu WASPADA bunda ;)maka WASPADALAH *gaya bang napi*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s